Menu

Mode Gelap
Dispar Kutim gelar Pelatihan Tingkatkan SDM di Bidang Kuliner Dinsos Kutim kembali Salurkan Bantuan dari Program DTKS Kaltim Jelang Pilkades Serentak, Ardiansyah Tekankan Jangan lagi ada Rekayasa Aturan DLH Kutim Gandeng GIZ Gelar Lokalatih Pelaporan Inventarisasi Emisi GRK Berangkatkan 83 Calhaj, Ardiansyah Doakan Jadi Haji Yang Mabrur

Advertorial ยท 5 Jul 2022 12:16 WITA

Manfaatkan Platform Media Sosial untuk Perbesar Keuntungan Industri Kuliner


 Manfaatkan Platform Media Sosial untuk Perbesar Keuntungan Industri Kuliner Perbesar

Kaltimterkini.com, SANGATTA – Pandemi Covid-19 mengakibatkan industri pariwisata “babak belur “, termasuk industri kuliner. Namun kehadiran pandemi covid -19 ini melahirkan metode dan terobosan baru dalam melakukan bisnis. Dari cara-cara tradisional menjadi modern dengan memanfaatkan teknologi dan informasi.Pemanfaatan platform media sosial sebagai sarana promosi menjadi sangat penting dalam meraih pasar. Mulai dari proses penjualan, distribusi, transaksitransaksi dan komunikasi dengan konsumen jauh lebih mudah.

Hal ini mengemuka dalam kegiatan pembinaan Pelaku Ekonomi Kreatif, Sub Sektor Kuliner yang diselenggarakan oleh Dinas Pariwisata Kutai Timur (Kutim) di salah satu Resto yang diikuti 50 pelaku ekonomi kreatif selama dua hari mulai Selasa (5/7/2022) hingga Rabu besok.

Erwiantono dari Universitas Mulawarman yang menjadi narasumber menyatakan bahwa penggunaan platform media sosial sebagai sarana promosi dan jualan produk sudah menjadi keharusan. Karena dengan menggunakan teknologi informasi memudahkan pelaku ekonomi kreatif meraih potensi pasar yang lebih luas dan memangkas biaya produksi menjadi lebih efisien serta mampu mengembangkan produk yang lebih menarik konsumen.

“Saat ini hampir semua jenis usaha memanfaatkan platform media sosial, termasuk sektor kuliner. Dari informasi media sosial pelaku usaha juga bisa belajar bagaimana sebuah produk dikemas sedemikian rupa sehingga menarik konsumen, bagaimana mempertahankan kualitas produk serta teknik pemasarannya. Semua bisa dilakukan dalam satu genggaman, “ujarnya.

Lebih lanjut, kepada para peserta pelatihan Erwin menyampaikan bahwa kualitas produk dan layanan menjadi kunci bertahannya sebuah usaha.

“Jangan pernah mengubah atau menukar kualitas serta layanan yang diberikan. Karena konsumen sekarang lebih selektif. Mereka mudah berpindah ke tempat usaha lain meskipun mereka membayar lebih mahal, “tegasnya.

Artikel ini telah dibaca 4 kali

Baca Lainnya

380 Siswa SMKN 2 Dilepas Wabup Ikuti Orientasi dan Pembekalan di Mako Lanal Sangatta

19 Juli 2022 - 16:19 WITA

Seskab Rizali Hadi : Disiplin Menjadi Tolak Ukur Bagi seluruh ASN di Kutim

7 Juli 2022 - 23:21 WITA

Kutim Targetkan Penurunan Angka Stunting sesuai Arahan Nasional

7 Juli 2022 - 23:18 WITA

Kutim Masih Butuh Tenaga Honorer, Karena Terbatasnya Formasi ASN

7 Juli 2022 - 23:15 WITA

Pemkab Gelar Rakor Kepegawaian, Begini Pesan Bupati Kutim

6 Juli 2022 - 13:42 WITA

Ini Pesan Wabup kepada Duta Budaya Kutim 2022

6 Juli 2022 - 12:39 WITA

Trending di Advertorial