Menu

Mode Gelap
Pengurus BKMM-DMI Kota Balikpapan Dilantik Dispar Kutim gelar Pelatihan Tingkatkan SDM di Bidang Kuliner Dinsos Kutim kembali Salurkan Bantuan dari Program DTKS Kaltim Jelang Pilkades Serentak, Ardiansyah Tekankan Jangan lagi ada Rekayasa Aturan DLH Kutim Gandeng GIZ Gelar Lokalatih Pelaporan Inventarisasi Emisi GRK

Kominfo Kutai Timur ยท 16 Nov 2022 WITA

Sambut Sail Sangkulirang 2024, Bupati Minta Seniman Buat Tarian Khas Kutim


 Foto - Ainur Perbesar

Foto - Ainur

Kutai Timur – Bupati Kabupaten Kutai Timur (Kutim) Ardiansyah Sulaiman melalui Staf Ahli, Tejo Yuwono meminta para seniman untuk menciptakan tarian khas daerah.

Tejo menuturkan, orang nomor satu di Kutim itu meminta tarian khas daerah untuk kemudian di pamerkan dalam perayaan Sail Sangkulirang 2024.

“Kutim itu memiliki kekayaan budaya dari berbagai etnis. Dari situlah, para seniman dapat menciptakan tarian khas Kutim,” ucapnya.

Sebagai modal dasar, Indonesia memiliki tari Jepen, tari-tarian Dayak, Jaranan, Reog, Gandrang Bulo, Rantak Minang dan lainnya.

Keseluruhan tari tersebut ternyata ada di Kutim karena banyaknya pendatang yang sekedar bekerja hingga membangun keluarga dari berbagai daerah.

“Kelak tarian itu akan dipertunjukkan pada event Sail Sangkulirang 2024 mendatang. Lantaran kegiatan ini tingkat nya sudah nasional,” ujarnya.

Ketua Sanggar Tingkilan Selera Kutai, Sayyid Abdullah Alatas mengaku beberapa masalah dalam upaya pemajuan kebudayaan, yakni kurangnya perhatian dan dukungan dana pembinaan seni budaya dari pemerintah.

“Kita sudah tujuh tahun mengembangkan musik tingkilan, namun tidak pernah mendapatkan dukungan dana dari pemerintah,” sebutnya.

Padahal pihaknya sudah memohon kepada Dinas Kebudayaan namun belum mendapatkannya. Dan selama ini pihaknya mengembangkan sanggar tari melalui dana pribadi.

Di Desa Rindang Benua, juga terdapat empat event budaya Dayak Kenyah dalam setiap tahunnya. Memang pernah ada bantuan dari pemerintah dalam pelaksanaannya.

Sekiman, merupakan salah seorang seniman asal desa tersebut mengaku, pihaknya pernah dijanjikan bantuan Rp 500 juta untuk membangun lamun, namun hingga kini dana tersebut belum sampai.

“Tetapi Kami tetap eksis membina dan mengembangkan kesenian tradisi,” tandasnya.(*Nur)

Artikel ini telah dibaca 0 kali

Baca Lainnya

Pemkab Kutim Galang Donasi Untuk Gempa Cianjur

6 Desember 2022 - 19:34 WITA

Pilkades Serentak di Kutim Berjalan Aman dan Kondusif

5 Desember 2022 - 10:36 WITA

Jalan AMD Sangatta Selatan Telah di Semen

4 Desember 2022 - 16:56 WITA

DPU Kutim Mulai Perbaiki Jalan di Rantau Pulung

4 Desember 2022 - 16:47 WITA

Bupati Kutim Buka Kegiatan Pemberian Bantuan Inflasi Dampak Naiknya BBM

4 Desember 2022 - 12:56 WITA

Dispar Kutim Akan Buat Rambu Peringatan Untuk Cegah Vandalisme

3 Desember 2022 - 12:15 WITA

Trending di Kominfo Kutai Timur