Menu

Mode Gelap
Dispar Kutim gelar Pelatihan Tingkatkan SDM di Bidang Kuliner Dinsos Kutim kembali Salurkan Bantuan dari Program DTKS Kaltim Jelang Pilkades Serentak, Ardiansyah Tekankan Jangan lagi ada Rekayasa Aturan DLH Kutim Gandeng GIZ Gelar Lokalatih Pelaporan Inventarisasi Emisi GRK Berangkatkan 83 Calhaj, Ardiansyah Doakan Jadi Haji Yang Mabrur

Advertorial · 12 Nov 2021 15:24 WITA

Dinkes Kutim Buka Orientasi tata kelola Lembaga Masyarakat Kaltim Sehat (LKMS)


 Dinkes Kutim Buka Orientasi tata kelola Lembaga Masyarakat Kaltim Sehat (LKMS) Perbesar

KUTAI TIMUR – Angka Orang dengan HIV di Kutim meningkat Kewaspadaan ditingkatkan oleh Pemkab Kutim. Penyebaran penularan HID AIDS di Kutai Timur (Kutim) semakin meningkat tersebut terjadi dari tahun ke tahun. Sementara penyakit dan tidak menular makin hari juga semakin bertambah. Singkatnya, frekuensi kejadian masalah narkoba, HID/AIDS, penyakit menular dan tidak menular di Kutim semakin meluas.

Hal itu disampaikan Sekretaris Komisi Penanggulangan AIDS Daerah (KPAD) Kabupaten Kutim Harmadji Partodarsono, pada kegiatan orientasi tata kelola Lembaga Masyarakat Kaltim Sehat (LKMS), yang dibuka oleh Kepala Dinas Kesehatan Kutim dr Bahrani melalui Sekretaris Dinas Kesehatan Hariyati, diruang Hotel Victoria, Sangatta, Jum’at (12/11/2021).

Dikatakan, Harmadji, salah satu yang diprakarsai Pemerintah Provinsi Kalimantan Timur (Kaltim) adalah membentuk Lembaga Masyarakat Kaltim Sehat (LKMS) ditingkat desa/kampung dan kelurahan diwilayah Kaltim yang peduli yang dapat membantu pemerintah dengan melaksanakan sosialisasi dan pencegahan secara terpadu dan berjenjang.

“Dasar pemikiran mengapa LKMS berbasis desa dan kelurahan adalah bahwa yang paling cepat melihat masalah diwilayah itu adalah warga masyarakat wilayah itu juga,” ujarnya.

Bila mereka dihimpun serta dibekali dengan pengetahuan dan keterampilan memadai untuk penanganan dini suatu masalah, sambungannya, maka itu sangat membantu pemerintah secara efisien dan tuntas. Intinya penyelesaian masalah cukup ditangani oleh warga setempat. Kecuali bila penyelesaian masalah diluar kapasitas mereka, barulah masalah dibawah ke rujukan di tingkat kecamatan dan kabupaten.

“Dalam rangka memberikan pembekalan pengetahuan dan keterampilan kepada relawan desa dan kelurahan itulah maka Bimtek LKMS diselenggarakan,” jelasnya.

Tujuan Bimtek tata kelola LKMS kata Harmadji, diharapkan peserta mempunyai pengetahuan dan keterampilan untuk penanganan masalah yang terkait dengan narkoba, HIV dan AIDS, penyakit menular, wabah epidemi dan pandemi. Kemudian, penyakit tidak menular atau penyakit degeneratif.  

Artikel ini telah dibaca 4 kali

Baca Lainnya

380 Siswa SMKN 2 Dilepas Wabup Ikuti Orientasi dan Pembekalan di Mako Lanal Sangatta

19 Juli 2022 - 16:19 WITA

Seskab Rizali Hadi : Disiplin Menjadi Tolak Ukur Bagi seluruh ASN di Kutim

7 Juli 2022 - 23:21 WITA

Kutim Targetkan Penurunan Angka Stunting sesuai Arahan Nasional

7 Juli 2022 - 23:18 WITA

Kutim Masih Butuh Tenaga Honorer, Karena Terbatasnya Formasi ASN

7 Juli 2022 - 23:15 WITA

Pemkab Gelar Rakor Kepegawaian, Begini Pesan Bupati Kutim

6 Juli 2022 - 13:42 WITA

Ini Pesan Wabup kepada Duta Budaya Kutim 2022

6 Juli 2022 - 12:39 WITA

Trending di Advertorial